Resiko Susah Hamil Karena Obesitas - Herbalife Makanan Nutrisi Diet

13 Jun 2013

Resiko Susah Hamil Karena Obesitas

Menjadi gemuk sebelum dan selama kehamilan dapat memiliki dampak besar pada kesehatan Anda dan kesehatan bayi. 

Apa yang dianggap obesitas?

Obesitas didefinisikan memiliki jumlah lemak berlebihan dalam tubuh. Sebuah formula berdasarkan tinggi dan berat badan - yang disebut indeks massa tubuh (BMI) - sering digunakan untuk menentukan apakah seseorang mengalami obesitas. Status Berat BMI adalah :

Di bawah 18,5 = Underweight
18,5 - 24,9 = normal
25 - 29,9 = Kegemukan
30 ke atas = obesitas
40 = Extreme obesitas

Bisakah obesitas mempengaruhi kemampuan saya untuk hamil?

Menjadi gemuk dapat membahayakan kesuburan Anda yaitu dengan menghambat ovulasi atau pembuahan secara normal pada ovum oleh sperma. Obesitas juga dapat mempengaruhi hasil fertilisasi in vitro (IVF). Pembuahan in vitro adalah sebuah teknik pembuahan dimana sel telur (ovum) dibuahi di luar tubuh wanita. Bayi tabung adalah salah satu metode untuk mengatasi masalah kesuburan ketika metode lainnya tidak berhasil. Prosesnya terdiri dari mengendalikan proses ovulasi secara hormonal, pemindahan sel telur dari ovarium dan pembuahan oleh sel sperma dalam sebuah medium cair. Jika BMI wanita meningkat, demikian juga risiko IVF berhasil. Karena Fertilitas in Vitro (Bayi Tabung) dianggap solusi untuk susahnya pembuahan di dalam rahim wanita melalui pembuahan normal. Tetapi tidak semua wanita menginginkan hal ini. Faktor psikologis dan emosional suatu pasangan lebih memilih mempunyai anak melalui proses normal dengan sarana bersetubuh dengan pasangan.


Bagaimana obesitas dapat mempengaruhi kehamilan saya?

Menjadi gemuk selama kehamilan meningkatkan risiko berbagai komplikasi kehamilan,diantaranya :

Gestational diabetes
Wanita yang mengalami obesitas lebih cenderung memiliki diabetes yang berkembang selama kehamilan (gestational diabetes) daripada wanita yang memiliki berat badan normal.

Preeklamsia
Wanita yang mengalami obesitas berada pada peningkatan risiko tekanan darah tinggi dan protein dalam urin setelah 20 minggu kehamilan (preeklampsia).

Infeksi
Wanita yang mengalami obesitas selama kehamilan berada pada peningkatan risiko infeksi saluran kemih. Obesitas juga meningkatkan risiko infeksi postpartum, apakah bayi tersebut dilahirkan secara normal atau dengan Caesar (pembedahan).

Trombosis
Wanita yang mengalami obesitas selama kehamilan berada pada peningkatan risiko kondisi serius di mana gumpalan darah terbentuk dalam pembuluh darah (trombosis).

Obstructive sleep apnea
Wanita yang mengalami obesitas selama kehamilan mungkin pada peningkatan risiko gangguan tidur yang berpotensi serius di mana nafas berulang kali terhenti (sleep apnea).

Induksi Persalinan
Induksi persalinan lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami obesitas. Obesitas juga dapat mengganggu penggunaan beberapa jenis obat penghilang rasa sakit, seperti blok epidural.

Keguguran
Obesitas meningkatkan risiko keguguran dan kelahiran mati.


Bagaimana obesitas dapat mempengaruhi bayi saya?
Obesitas selama kehamilan dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan bagi bayi, yaitu :

Makrosomia
Wanita yang mengalami obesitas akan meningkatkan risiko melahirkan bayi yang secara signifikan lebih besar dari rata-rata (makrosomia) dan memiliki lemak tubuh lebih dari normal. Penelitian menunjukkan bahwa berat badan lahir meningkat, demikian juga risiko obesitas.

Kondisi kronis
Menjadi gemuk selama kehamilan dapat meningkatkan risiko bahwa bayi Anda akan mengembangkan penyakit jantung atau diabetes setelah dewasa.

Cacat lahir
Penelitian menunjukkan bahwa obesitas selama kehamilan sedikit meningkatkan risiko memiliki bayi yang lahir dengan cacat bawaan, seperti masalah dengan jantung atau kondisi yang mempengaruhi otak atau sumsum tulang belakang (neural tube defect).

Berapa banyak berat badan yang harus saya mendapatkan selama kehamilan dan mempersiapkan kehamilan?

Berat badan Anda sebelum kehamilan dan indeks massa tubuh (BMI), serta kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda, semuanya memainkan peran dalam menentukan berapa banyak berat badan yang Anda butuhkan untuk mendapatkan selama kehamilan. Konsultasilah dengan dokter atau bidan Anda untuk menentukan apa yang terbaik dalam hal ini dan untuk mengelola berat badan Anda selama kehamilan.

Pedoman umum untuk kenaikan berat badan kehamilan dan obesitas:

Kehamilan tunggal
Jika Anda gemuk dan membawa satu bayi, kenaikan berat badan yang dianjurkan adalah sekitar 5 sampai 9 kilogram.

Beberapa kehamilan
Jika Anda gemuk dan mengandung bayi kembar atau kelipatannya, kenaikan berat badan yang dianjurkan adalah sekitar 11-19 kilogram.

Akan tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang mengalami obesitas dapat dengan aman menambah berat badan kurang dari pedoman yang direkomendasikan.

Dokter Anda mungkin akan mendorong Anda untuk fokus pada kenaikan berat badan yang tidak boleh berlebihan selama kehamilan daripada harus kekurangan berat badan. Karena lebih baik kelebihan berat badan daripada kekurangan berat badan di saat hamil, asalkan masih dalam hitungan normal.

Apakah perlu perawatan khusus selama kehamilan?

Jika Anda gemuk, dokter akan memantau kehamilan Anda tergantung pada keadaan Anda masing-masing. Penyedia layanan kesehatan Anda mungkin menyarankan:

Pengujian awal untuk diabetes gestational
Bagi wanita yang berisiko rata-rata diabetes gestasional, tes skrining yang disebut tes tantangan glukosa sering dilakukan antara minggu 24 dan 28 kehamilan. Jika Anda gemuk dan hamil, dokter mungkin menyarankan tes skrining awal kehamilan Anda. Bahkan mungkin pada kunjungan pra kelahiran pertama Anda. Jika hasil tes Anda normal, Anda mungkin akan mengulang tes skrining antara minggu 24 dan 28 kehamilan.

USG janin
USG janin adalah teknik pencitraan yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi untuk menghasilkan gambar bayi dalam rahim Anda. USG janin biasanya dilakukan antara minggu 18 dan 20 kehamilan untuk mengevaluasi pertumbuhan dan perkembangan bayi. Karena gelombang ultrasound tidak mudah menembus jaringan lemak perut. Bagaimanapun obesitas selama kehamilan dapat mengganggu efektivitas USG janin. Hasil USG mungkin akan lebih rinci jika tes dilakukan beberapa minggu kemudian, seperti antara minggu 20 dan 22 kehamilan.

Echocardiography
Dokter Anda mungkin menyarankan USG janin yang memberikan gambaran detil dari jantung bayi Anda (echocardiography janin) antara minggu 20 dan 22 kehamilan. Tes ini digunakan untuk menyingkirkan atau mengkonfirmasi cacat jantung bawaan.

Rutinitas Kunjungan ke Dokter atau Bidan
Saat kehamilan berlangsung, dokter mungkin menyarankan lebih sering kunjungan prenatal untuk memantau kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda. Ultrasound janin Reguler mungkin dianjurkan juga. Para ultrasound dapat membantu penyedia layanan kesehatan Anda mengevaluasi pertumbuhan bayi dan rencana untuk pengiriman Anda.

Langkah apa yang bisa saya lakukan untuk kehamilan yang sehat?

Anda dapat membatasi dampak obesitas pada kehamilan Anda dan memastikan kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda. 
Sebagai contoh:

Jika Anda mengalami obesitas dan Anda sedang mempertimbangkan untuk hamil, konsultasilah dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Dokter mungkin akan merekomendasikan vitamin harian dan merujuk Anda kepada penyedia perawatan kesehatan lainnya. Seperti ahli diet, konsultan nutrisi atau spesialis obesitas yang dapat membantu Anda membuat perubahan dalam gaya hidup Anda dan mencapai berat badan yang sehat sebelum hamil.

Carilah perawatan kehamilan secara rutin
Kunjungan prenatal dapat membantu penyedia layanan kesehatan Anda memantau kesehatan Anda dan kesehatan bayi Anda. Beritahu dokter Anda tentang kondisi medis yang mungkin Anda miliki, seperti diabetes, tekanan darah tinggi atau apnea tidur dan diskusikan apa yang harus Anda lakukan untuk mengatasinya.

Makan makanan yang sehat
Pertahankan diet yang sehat dan menghindari kenaikan berat badan yang berlebihan. Perlu diketahui bahwa selama kehamilan, Anda akan memerlukan lebih banyak asam folat, kalsium, zat besi dan nutrisi penting lainnya. Sebuah vitamin prenatal sehari-hari dapat membantu mengisi kesenjangan. Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki kebutuhan gizi khusus karena kondisi kesehatan, seperti diabetes.

Aktif secara fisik
Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang cara-cara aman untuk tetap aktif secara fisik selama kehamilan Anda.

Hindari zat berisiko
Jika Anda merokok, berhentilah merokok. Hindari alkohol dan obat-obatan terlarang di luar batas. 

Obesitas sebelum dan selama kehamilan dapat meningkatkan risiko komplikasi bagi Anda dan calon bayi Anda. Untuk mengatasi kecemasan Anda, konsultasilah dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Mereka dapat membantu Anda menghindari kenaikan berat badan yang berlebihan, mengelola setiap kondisi medis, dan memantau pertumbuhan dan perkembangan bayi Anda.


Reactions:

0 Komentar:

Posting Komentar

Silahkan Berkomentar Dengan Sopan dan Bahasa Yang Baik
Untuk Informasi Lebih Lanjut Hubungi Saya di
085777753402 atau 081225280532
TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA