ASI Mencegah Obesitas, Alergi, Diabetes - Herbalife Makanan Nutrisi Diet

16 Agt 2013

ASI Mencegah Obesitas, Alergi, Diabetes

ASI Membantu Mencegah Alergi, Infeksi, Obesitas, dan Diabetes Tipe I



Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hanya 13% ibu di Amerika Serikat memenuhi rekomendasi mereka untuk nutrisi bayi.

CDC, WHO, dan American Academy of Pediatrics merekomendasikan untuk bayi yaitu :
  • ASI eksklusif selama 6 bulan pertama kehidupan.
  • Menyusui dilengkapi dengan makanan pendamping yang tepat selama 1 tahun atau lebih.
Mengapa Kita Semua harus memberi ASI pada bayi?
Makanan yang diterima bayi setelah lahir dapat memberikan manfaat kesehatan jangka panjang atau dapat juga meningkatkan risiko gangguan tertentu, seperti obesitas atau diabetes tipe I. ASI dirancang untuk pembangunan tubuh dan memelihara kesehatan bayi.

Kadang-kadang yang terjadi adalah bahwa seorang ibu memiliki lebih dari cukup air susu ibu (ASI) tapi masih berjuang untuk memberi makan bayinya. Padahal secara alami ibu dan bayi di setting untuk saling melengkapi kondisi masing masing dengan lancarnya asupan ASI kepada bayi. ASI mengandung   macronutrients (gula, lemak, dan protein) dan mikro-nutrients (hal-hal seperti vitamin dan mineral).

Manfaat ASI
  • Kompleksitas ASI jauh melampaui nilai gizi.
  • Melindungi terhadap infeksi
  • Mengurangi peradangan
  • Meningkatkan perkembangan otak, sistem kekebalan tubuh, dan usus
  • Membentuk ekosistem atau komunitas yang unik dari bakteri usus
Kandungan Air Susu Ibu (ASI)
ASI dilengkapi dengan alat-alat yang mendidik dan penyangga sistem respon imun dalam tubuh.

1. Kolostrum
Kolostrum yang disekresikan oleh seorang wanita selama beberapa hari pertama setelah melahirkan, tersedia dalam jumlah yang sangat kecil. Begitu kecil, bahkan Anda mungkin khawatir apakah itu cukup atau tidak cukup untuk memberi makan bayi Anda.

Kandungan Kolostrum :
Sekretori imunoglobulin A (sIgA), laktoferin, dan oligosakarida susu manusia (HMO), yang semuanya melindungi lapisan saluran pencernaan.

2. Zat pendukung pertumbuhan bayi.
Utusan kimia yang disebut sitokin yang dapat menenangkan respon inflamasi dalam saluran usus masih pembentuk bayi yang baru lahir.
Saat lahir, usus bayi yang baru lahir adalah steril. Setiap hari dan minggu berlalu, saluran pencernaan ini mendorong sistem kekebalan tubuh dan membentuk ekologi. Tergantung pada apa makanan bayi yang baru lahir diberikan, ini dapat bermanfaat bagi bayi, atau dapat meningkatkan faktor risiko untuk gangguan kesehatan tertentu seperti obesitas atau diabetes tipe-I.

Banyak sinyal yang positif membentuk ekologi bayi yang baru lahir yang ditemukan dalam ASI. Misalnya, oligosakarida susu manusia (HMO) khusus memelihara strain Bifidobacteria. Karena oligosakarida memelihara ekologi yang kuat, mereka juga telah dikaitkan dengan resistensi terhadap alergi dan infeksi.

Ternyata, fragmen protein yang ditemukan dalam air susu ibu (disebut alpha-laktalbumin dan laktoferin) juga selektif memelihara bakteri menguntungkan dalam saluran pencernaan.

ASI Memberi Makan Otak.
ASI mengandung konsentrasi tinggi nutrisi yang mendukung perkembangan otak, seperti:
  • Kolin
  • Asam sialat
  • Rantai asam lemak tak jenuh ganda panjang
  • Rantai panjang asam lemak tak jenuh ganda, asam docosahexaenoic tertentu (DHA) dan asam arakhidonat (AA), yang ditemukan dalam ASI pada konsentrasi yang lebih tinggi dari pada susu sapi. Diet tinggi dalam minyak ikan dapat mempengaruhi seberapa banyak asam lemak ini bermanfaat yang ditemukan dalam ASI Anda.
Studi mencatat bahwa sementara susu formula akan melengkapi asam lemak ini.

Apa yang Harus Dilakukan Jika anda tidak memberi ASI?
Ada banyak alasan mengapa seorang ibu baru memilih untuk tidak menyusui anaknya. Kadang-kadang, itu bahkan bukan masalah pilihan. Ini masalah kemampuan.

Jika Anda perlu untuk kembali bekerja setelah bayi Anda lahir, atau jika Anda telah mengadopsi bayi yang baru lahir, mengandalkan beberapa jenis susu formula rasanya penting. Dalam situasi ini, Anda masih bisa mengoptimalkan nutrisi dan perkembangan anak Anda.

Menyusui bayi dapat menyediakan lebih dari manfaat gizi untuk melindungi terhadap infeksi, mengurangi peradangan, meningkatkan otak dan perkembangan sistem kekebalan tubuh, dan dukungan kesehatan usus untuk membentuk ekosistem batin bayi. Dibandingkan dengan susu formula, ASI dilengkapi zat untuk mendidik dan penyangga sistem respon imun dalam tubuh, sedangkan bakteri menguntungkan bergizi di saluran pencernaan.

Jika menyusui bukanlah suatu pilihan, Anda masih dapat mendukung nutrisi dan perkembangan anak Anda dengan membuat formula yang meniru ASI alami di rumah.


Reactions:

0 Komentar:

Posting Komentar

Silahkan Berkomentar Dengan Sopan dan Bahasa Yang Baik
Untuk Informasi Lebih Lanjut Hubungi Saya di
085777753402 atau 081225280532
TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA